Reses Anas Karno: Warga Rusunawa Keputih ingin ada koperasi

Swaranews.com -  Sekitar 200 warga rumah susun sewa (Rusunawa) Keputih mengikuti kegiatan reses Wakil Ketua Komisi B DPRD Surabaya Anas Karno, yang berlangsung di area tidak jauh dari luar Rusunawa tersebut.

Warga yang hadir memanfaatkan kegiatan itu, untuk menyampaikan aspirasinya. Salah satunya keinginan akan adanya koperasi di pemukiman mereka.

Baca Juga: A.H. Thony: Waspadai Komprador Politik

"Keinginan kami akan terbentuknya koperasi, di latar belakangi keresahan warga terhadap pinjaman Mekar," ujar Sutikto Ketua RT 03 Rusunawa Keputih.

Sutikto menambahkan, pinjaman ini banyak menimbulkan masalah di warga. Misalnya data penerima pinjaman tidak valid. Data penerima saat mengajukan pinjaman menggunakan data warga lainnya di Rusunawa Keputih.

"Sehingga ketika yang bersangkutan kabur tidak mengembalikan pinjaman, tagihan menyasar warga yang tidak tahu apa-apa," jelasnya.

Lebih lanjut Sutikto mengatakan, kalau ada koperasi di pemukimannya, maka kasus seperti tadi lebih bisa diminimalisir. Karena pinjaman lewat koperasi yang dikelola warga.

"Koperasi ini nantinya juga lebih mengetahui, kondisi ekonomi nasabah. Kalau kondisi ekonominya kelas bawah, angsuran pengembalian pinjaman bisa di peringan jangka waktunya. Atau bagaimana terserah kesepakatan," terangnya.

Baca Juga: DPRD Surabaya Support Pemkot Bangun Tanggul di Surabaya Barat

Menurut Sutikto pinjaman dana oleh warga Rusunawa Keputih, biasanya digunakan untuk usaha atau membayar kebutuhan sekolah anak.

Sementara itu Wakil Ketua Komisi B Anas Karno mendukung keinginan warga akan adanya koperasi.

"Kebetulan Dinas Koperasi dan UMKM menjadi mitra kerja kami di komisi B. Nanti kita bicarakan bagaimana teknisnya, sehingga koperasi itu nanti terbentuk di Rusunawa Keputih," jelasnya.

Menurut legislator Fraksi PDIP Surabaya itu, koperasi juga bisa mencegah setidaknya meminimalisir, supaya warga tidak terjerat pinjaman di rentenir atau pinjaman online.

Baca Juga: Ketua DPD PSI Surabaya Mengwasi Jalannya Rekapitulasi di Seluruh Kecamatan

"Yang kerap kali disertai bunga pinjaman tinggi dan meresahkan masyarakat," imbuh Anas Karno.

Lebih lanjut tokoh Penggerak UMKM Surabaya tersebut mengatakan, keberadaan koperasi diharapkan bisa meringankan kebutuhan ekonomi masyarakat sekaligus menggerakkan ekonomi masyarakat lewat UMKM.

"Karena koperasi itu sejatinya dari masyarakat, dikelola masyarakat, dan hasilnya untuk kepentingan masyarakat," pungkasnya.

Editor : amar