Pemkab Jeneponto Lakukan Transfornasi Lemlit Penguatan Sektor Peetanian dan Pangan

Swaranews.com - Pemerintah Kabupaten Jeneponto mengumumkan transformasi besar-besaran pada lembaga pemerintah daerah yang bertanggung jawab atas penelitian dan pengembangan. Transformasi ini bertujuan untuk memperkuat kapasitas produksi dan meningkatkan nilai tambah sektor pertanian dan pangan, yang merupakan basis utama ekonomi daerah.

Junaedi Bakri selaku Penjabat Bupati Jeneponto , yang memimpin inisiatif ini, mengungkapkan bahwa pengalamannya selama penempatan di Kabupaten Bantaeng dan keterlibatannya dalam Bantaeng Technopark memberinya wawasan penting. “Di Bantaeng, saya melihat dampak nyata dari rekayasa teknologi, termasuk adanya pabrik pupuk Slow Release Fertilizer (SRF). Pengalaman ini membuat saya yakin bahwa hasil rekayasa teknologi dapat diimplementasikan di Jeneponto,” ujarnya.

Baca Juga: Pj Bupati Jeneponto Menerima Kunjungan Kepala BLK/BBPVP Sulawesi Selatan

Junaedi berharap teknologi baru dari BRIN (Badan Riset dan Inovasi Nasional) dapat diterima dan dimanfaatkan oleh Pemerintah Kabupaten Jeneponto. “Kami membutuhkan inovasi, terutama yang dapat mengatasi masalah minimnya ketersediaan air hujan. Selain itu, kami sangat memerlukan benih padi unggul yang tidak membutuhkan banyak air,” tambah edi sapaan akrab Pj Bupati Jeneponto

Baca Juga: Tatap Muka Pj Bupati Jeneponto dengan Pengurus Kitesurfing Mallasoro

Menanggapi hal tersebut, Oetami Dewi, Direktur Diseminasi dan Pemanfaatan Riset dan Inovasi Daerah, menyatakan bahwa kolaborasi antara BRIN dan Pemerintah Kabupaten Jeneponto sangat penting. “Di bawah koordinasi BRIDA (Badan Riset dan Inovasi Daerah), Bupati dapat mengajukan permohonan untuk fasilitas riset atau produk inovasi yang dibutuhkan. Ini adalah langkah awal menuju kolaborasi yang lebih erat,” ujar Oetami.

Baca Juga: Pemuda Muhammadiyah Sulawesi Selatan Periode 2024-2028 Dikukuhkan di

Transformasi ini diharapkan dapat membawa teknologi dan inovasi terbaru untuk mengatasi tantangan di sektor pertanian dan pangan di Kabupaten Jeneponto, serta meningkatkan kesejahteraan masyarakat setempat.

Editor : amar